Navigation Menu

Jika Rokok Mahal, Rugikah Indonesia ?

Indonesia negara yang kayak akan budaya, bahasa, adat istiadat dan segala hal yang unik disegala sudutnya. Menjadikan negara yang luas dengan SDM yang sudah mulai berkembang bahkan regenerasi anak - anak yang mulai peduli dengan negara serta kemajuannya semakin pesat. Jika ditanya tentang pemuda - pemudi indonesia banyak sekali perubahan, banyak teknologi yang dimunculkan oleh anak bangsa, tindakan sosialpun serta menjadikan indonesia pintar tersebar keseluruh pelosok negeri. Lantas apakah kesehatan juga diperhatikan oleh kita semua ?
Yap! Kesehatan merupakan hal terpenting, tapi banyak orang yang menyepelekan bahkan tidak begitu peduli dengan "harga rokok" yang berdampak pada kesehatan. Rokok dianggap hal yang lumrah bahkan dianggap "kebiasaan masyarakat" .

Data Badan Pusat Statistik (BPS) memperlihatkan tren positif ini sejak 2007 dengan total penerimaan dari cukai sebesar Rp44,68 triliun dan terus bertambah hingga Rp145,53 triliun pada 2016. 



Proporsi penerimaan cukai terhadap total penerimaan negara sebesar 6,31 persen pada 2007. Porsi ini meningkat menjadi 7,10 persen pada 2012 dengan total penerimaan cukai sebesar Rp95,03 triliun. Pada 2015, proporsinya sebesar 9,59 persen dari total penerimaan negara sebesar Rp144,64 triliun. 



Infografik Periksa Data Tembakau

Pada 2016, realisasi penerimaan negara dari cukai sebesar Rp143,53 triliun, atau menurun sekitar 0,76 persen dibanding tahun sebelumnya, yang dipengaruhi oleh penurunan produksi industri rokok. Tahun lalu, produksi rokok sebanyak 342 miliar batang atau turun sekitar 1,67 persen dibanding produksi tahun 2015. 

Rata-rata proporsi penerimaan cukai tembakau terhadap cukai negara mencapai 95 persen. Pada 2007, penerimaan negara dari cukai tembakau sebesar Rp43,54 triliun atau setara 97,45 persen terhadap total penerimaan cukai. Pada 2016, penerimaan negara dari cukai tembakau sebesar Rp137,94 triliun. Nilai ini setara 96,11 persen dari total penerimaan cukai dan 8,87 persen dari penerimaan negara. 

Meningkatnya proporsi penerimaan cukai tembakau terhadap penerimaan negara menjadi tanda besarnya peran industri rokok bagi perekonomian. Tingginya kontribusi industri rokok bagi perekonomian tak lepas dari besarnya jumlah perokok di Indonesia. Dari data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas), prevalensi merokok di Indonesia sangat tinggi, khususnya pada laki-laki. 

Infografik Periksa Data Tembakau

Pada 2013, prevalensi perokok laki-laki tercatat 66 persen atau lebih tinggi 9 kali bila dibandingkan perokok perempuan (sekitar 6,7 persen). Selain itu, kecenderungan merokok terus meningkat dari tahun ke tahun. Pada 1995 ada 27 persen dari total 197 juta penduduk Indonesia yang merokok. Angka ini meningkat menjadi 36,3 persen dari total 252 juta populasi Indonesia pada 2013. 

Ironisnya, berdasarkan rilis Kementerian Kesehatan, beban pemerintah akibat rokok dan tembakau lebih tinggi ketimbang besaran kontribusi cukai tembakau terhadap penerimaan negara. Kerugian ekonomi secara makro akibat penggunaan tembakau dinilai Kemenkes menunjukkan tren meningkat. 

Pada 2010, kerugian ekonomi ini sebesar Rp245,41 triliun atau 4 kali penerimaan negara dari cukai tembakau. Ia meningkat menjadi Rp378,75 triliun pada 2013 atau 3 kali dari penerimaan negara. 

Data Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan menunjukkan jumlah perokok dari kalangan keluarga miskin meningkat dari 30 persen menjadi 43 persen selama enam sampai tujuh tahun terakhi. Rokok menjadi pengeluaran terbesar kedua kelompok hampir miskin dan miskin di Indonesia. Di daerah perkotaan, pengeluaran rokok mencapai 11,79 persen. Sementara di pedesaan, angkanya 11,53 persen. 
Infografik Periksa Data Tembakau

Peningkatan konsumsi rokok juga dinilai berdampak terhadap beban penyakit akibat rokok dan angka kematian akibat rokok. Setidaknya 16 persen dari seluruh penyakit yang tidak dapat dikomunikasikan, atau noncommunicable diseases, merupakan sumbangan dari tembakau. 

Salah satu laporan WHO menyatakan pada 2030 angka kematian perokokdi dunia ditaksir mencapai 8 juta jiwa dan sebagian besar di antaranya dari negara berpendapatan rendah hingga menengah. 

Menurut riset-riset ini, pengeluaran merokok sama signifikannya, atau bahkan melebihi, dengan pengeluaran untuk makan, pendidikan, dan perawatan kesehatan. Kasus di Indonesia, mengingat industri rokok sudah terlampau besar, sulit bahkan pelik untuk membicarakan soal "penyelesaian masalah akibat merokok."

Pemerintah Indonesia mengambil langkah setiap tahun terus menaikkan tarif cukai tembakau, yang ujungnya bikin harga rokok naik. Namun, dengan skema ini, harga rokok yang naik sudah pasti berpengaruh pada pabrikan. Jika pabrikan bermasalah, otomatis petani dan buruh terkena dampak paling besar. Kenaikan cukai, di antara hal lain, telah mengurangi ratusan pabrik rokok, dan mendorong PHK ribuan buruh industri rokok.

Tak hanya perekonomian yang mengalami dampak positif apabila rokok dinaikkan namun kesehatan masyarakay dapat terjamin. Apabila rokok bisa dihentikan ini akan menjadi julukan untuk "Indonesia sehat".
Banyak yang bisa dilakukan dan merubah pola pikir masyarakat untuk menciptakan hal baru selain dari penyumbang pajak dari produksi rokok. 

Melihat perubahan yang dimulai dari "Indonesia Sehat" kita bisa melihat dari bagian masyarakat yang mulai dijangkit virus rokok aktif yang sudah dilakukan oleh anak anak.

Berbagai tindakan juga dilakukan untuk menggencarkan #RokokharusMahal Ruang Publik KBR Perbincangan lewat 100 radio jaringan KBR, di Jakarta bisa disimak di Power Radio 89,2 FM. 

Tidak secara online juga dilangsungkan secara tatap muka yang diadakan di Surabaya Pada rabu. 18 juli lalu di hotel Singgasana dari pukul 09.00 hingga 10.00 WIB dari narasumber : 




1 komentar:

Nurul Rahmawati mengatakan...

Setujuuu banget dengan artikel ini

Vivi, apa kabaaaarr? Lama ngga jumpa yak

Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com